5 Alasan Mengapa Media Sosial Buruk untuk Kesehatan Mental – Karena situs seperti Facebook dan Twitter telah menjadi bagian integral dari zaman kita, penting untuk berpikir kritis tentang cara media sosial memengaruhi kehidupan kita. Berikut adalah beberapa cara media sosial dapat berdampak negatif terhadap kesehatan mental kita.

5 Alasan Mengapa Media Sosial Buruk untuk Kesehatan Mental

1.) Ketidakamanan. Umpan berita Facebook saya tampaknya selalu menjadi rentetan pengumuman pertunangan, kedatangan bayi, promosi pekerjaan, dan selfie tanpa cela.

Ini bisa menjadi pengingat konstan tentang apa yang TIDAK terjadi dalam hidup saya, jadi tidak mengherankan bahwa situs media sosial dapat meningkatkan perasaan tidak mampu.

Ketika orang lain memilih untuk hanya membagikan aspek positif dan foto paling menyanjung dari kehidupan mereka di media sosial, hal itu menciptakan dasar yang tidak realistis untuk membandingkan diri.

Demikian pula, ketika orang lain memposting keberadaan mereka, pesta apa yang mereka hadiri, dan peristiwa kehidupan menarik lainnya, kita mulai takut bahwa kita ketinggalan.

Ketika kita terus-menerus membandingkan diri kita dengan dunia semu yang tidak realistis ini, hal itu dapat berdampak negatif pada harga diri kita.

Ketika kita meluangkan waktu untuk menyadari bahwa apa yang orang lain posting hanya menceritakan bagian dari kisah hidup mereka (seringkali hanya bagian positif), kita dapat berhenti bersikap keras pada diri sendiri.

2.) Gangguan. Cukup jelas bagaimana media sosial dapat menurunkan produktivitas kita.

Saya tahu saya bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk melihat kehidupan orang lain. Mari kita hadapi itu, orang-orang itu menarik, dan kita semua memiliki teman-teman Facebook dengan kehidupan yang menyerupai sinetron.

Mungkin sulit untuk berpaling, tapi jangan lupa tentang apa yang bisa kita capai dalam kehidupan nyata jika kita tidak membuang banyak waktu untuk fokus pada dunia media sosial.

3.) Ketergantungan. Kecanduan media sosial adalah hal yang nyata.

Studi terbaru menunjukkan sifat adiktifnya berasal dari penguatan positif yang kita terima darinya. Ini dapat bertindak sebagai sarana penguatan karena mengalihkan kita dari kebosanan atau monoton sehari-hari. Dengan cara ini, ini berfungsi sebagai pelarian.

Demikian pula, ketika teman-teman kita “menyukai” postingan kita, itu dapat memberi kita rasa penting yang dapat semakin memperkuat penggunaan media sosial kita.

Apa yang bertindak sebagai penguatan positif bisa menjadi adiktif.

4.) Kecemasan Sosial. Kami menggunakan media sosial untuk tetap terhubung dengan orang lain, tetapi itu tidak memiliki sifat yang sama dengan interaksi manusia nyata, kebutuhan manusia yang diperlukan.

Bagi mereka yang sudah rentan terhadap kecemasan sosial, ketergantungan pada media sosial dapat membuat seseorang semakin cemas ketika dihadapkan dengan interaksi tatap muka. Ketika berkomunikasi di balik kenyamanan layar komputer Anda menjadi lebih umum, interaksi manusia nyata dapat menjadi hal yang menakutkan bagi sebagian orang.

Sama seperti media sosial dapat meningkatkan kecemasan kita tentang berkomunikasi dengan orang lain, itu juga dapat memiliki pengaruh sebaliknya dalam meningkatkan ketakutan kita akan kesendirian.

Melalui media sosial, perasaan terus-menerus terhubung dengan orang-orang yang kita kenal selalu dalam jangkauan smartphone kita.

Koneksi semu yang konstan yang ditawarkan media sosial dapat menumbuhkan rasa takut terputus atau sendirian. Namun, mampu menyendiri dengan diri sendiri adalah tugas perkembangan yang diperlukan.

5.) Penindasan Dunia Maya. Dalam beberapa tahun terakhir, cyber bullying telah menjadi topik hangat dalam berita, dan untuk alasan yang baik.

Seolah-olah masa remaja bukanlah masa yang cukup berat dalam hidup seseorang, bayangkan melaluinya dengan sifat kritis media sosial. Sayangnya, remaja bukan satu-satunya yang mampu melakukan cyber bullying.

Media sosial memungkinkan pengganggu bersembunyi di balik komputer mereka, terlepas dari dampak kata-kata mereka terhadap korbannya. Demikian pula, media sosial memungkinkan adanya kekosongan antara tindakan dan konsekuensi seseorang.

Namun, kita melihat berkali-kali bahwa apa yang terjadi di Internet memiliki konsekuensi yang sangat nyata.

5 Alasan Mengapa Media Sosial Buruk untuk Kesehatan Mental

Kita semua bisa mendapatkan keuntungan dari membatasi penggunaan media sosial kita. Cobalah untuk menetapkan batas berapa kali atau menit Anda mengizinkan diri Anda untuk masuk.

Atau lakukan apa yang baru-baru ini saya lakukan – istirahatlah dari media sosial dengan menonaktifkan profil Facebook Anda untuk sementara waktu. Ini dapat membantu Anda menjadi lebih selaras dengan Anda dan kehidupan Anda sendiri.